PANGGANGAN ROTI

Tim i-Humor's picture

Doni sarapan di kantin rumah sakit karena harus menunggui mamanya yang sakit. Dia memilih untuk memanggang roti dalam pemanggang roti otomatis. Dia masukkan roti ke dalam mesin itu (toaster). Biasanya jika sudah masak roti itu akan keluar sendiri agar mudah diambil. Tapi saat roti Doni matang, roti itu tetap berada di dalam pemanggang dan tidak dapat diambil dengan tangan.

Seorang wanita dengan seragam perawat segera menolong Doni. Dia mengambil alat medis berupa penjepit dari kantongnya. Setelah itu dia masukkan penjepit itu ke dalam celah pemanggangan roti, kemudian roti dijepit dan diangkat perlahan untuk diletakkan di piring Doni.

Doni bercanda, "Wah Anda pasti petugas dari unit gawat darurat."

"Bukan," kata wanita itu sambil tersenyum lebar, "saya bidan, Mas."


"Tetapi berfirmanlah TUHAN kepada Samuel: "Janganlah pandang parasnya atau perawakan yang tinggi, sebab Aku telah menolaknya. Bukan yang dilihat manusia yang dilihat Allah; manusia melihat apa yang di depan mata, tetapi TUHAN melihat hati." (1Samuel 16:7)

Sumber: Kiriman dari "Hadi P. Sahardjo" <hadips(at)xxxx>

Tinggalkan Komentar