JADILAH ORANG YANG FLEKSIBEL

Submitted by Tim i-Humor on Thu, 09/15/2011 - 15:21

Seorang pemuda yang akan berangkat ke ladang misi pamit kepada Pendetanya.

Pemuda: "Pak, tolong doakan, besok saya akan pergi ke ladang misi."
Pendeta: "Pergilah, Nak. Hati-hatilah di negeri orang, kau harus pandai bergaul, supaya banyak memenangkan jiwa."

Pemuda: "Bagaimana resepnya, Pak?"
Pendeta: "Ya, kalau kamu bertemu dengan tukang tahu, bicaralah soal tahu. Jika bertemu dengan tukang lontong, bicaralah soal lontong, dan jika bertemu dengan tukang sayur, bicaralah soal sayur."

Pemuda: "Bagaimana jika bertemu dengan ketiganya, Pak?"
Pendeta: "Ya, bicaralah soal gado-gado, Nak."

MEMBAWA HARTA

Submitted by Tim i-Humor on Thu, 08/18/2011 - 16:53

Dengan bersemangat Pak Pendeta mengkhotbahkan 1 Timotius 6:7, "Sebab kita tidak membawa sesuatu apa ke dalam dunia dan kita pun tidak dapat membawa apa-apa ke luar."

Lalu terdengar komentar Didik kepada Hari yang duduk di sebelahnya, "Wah ... Pak Pendeta seharusnya dengar dulu cerita saya. Orang mati tetap saja bawa harta."

Hari bertanya dengan heran, "Maksudmu apa?"

Lalu Didik menjawab dengan serius, "Ya kayak si Jack yang meninggal 6 bulan lalu, dia membawa uang saya 3 juta rupiah."

SYETAN

Submitted by Tim i-Humor on Mon, 04/25/2011 - 14:41

Setelah acara gladi bersih kebaktian Paskah selesai. Sorang Pendeta pulang dari gereja melewati pepohonan rimbun dan sepi. Tiba-tiba Kuntilanak muncul menakut-nakuti. Sang Pendeta kaget dan berteriak:

"Ya Tuhan, lindungilah aku, hancurkan syetan ini."

Kuntilanak menjawab: "Mulai deh kamu, apa-apa langsung lapor. Aku kan becanda doang."

TAKUT

Submitted by Tim i-Humor on Thu, 03/17/2011 - 15:36

Setelah acara sekolah Minggu selesai, Anik menghampiri ibunya yang masih kebaktian umum. Tepat di saat Anik masuk, Pendeta Yonathan sedang berkhotbah tentang orang Kristen. Sebagai penekanan, pak pendeta bertanya sambil menghantam mimbarnya, "Apakah orang Kristen itu!" Sekali lagi ia berseru, "Apakah orang Kristen itu!", dengan suara yang semakin menggelegar. Saking takutnya, si Anik menangis sambil berteriak, "Bu... kasih tau dia, Bu. Kasih tau dia..."

BERDOA MENURUT DAFTAR

Submitted by Tim i-Humor on Tue, 10/20/2009 - 16:48

Pendeta Andreas baru 3 bulan melayani di sebuah gereja. Pada suatu kebaktian Minggu, ia disodori daftar yang cukup panjang dari orang-orang yang sakit. Ia merasa kesulitan menghafal. Selain karena panjangnya daftar, ia juga belum mengenal semua anggota jemaat. Ia sudah berusaha mengingat sedemikian rupa daftar orang yang sakit, tetapi di tengah doa syafaatnya ia hanya ingat separuh dari daftar tersebut. Maka ia mengatakan, "Tuhan kami juga mendoakan Saudara-Saudara lainnya yang sakit sesuai dengan daftar anggota jemaat yang sakit, yang disodorkan pada saya hari ini."

DILARANG PARKIR DI SINI

Submitted by Tim i-Humor on Tue, 10/20/2009 - 16:48

Seorang pendeta mendapat kesukaran sehubungan dengan tempat parkir yang telah disediakan untuk dirinya di halaman gereja. Agaknya, para pengunjung gereja memarkir mobil mereka semaunya, walaupun jelas-jelas sudah ada tanda bahwa tempat itu diperuntukkan bagi orang tertentu.

Pendeta itu mengira bahwa tandanya kurang jelas sehingga ia minta ditambahkan, "Disediakan untuk pendeta". Namun kenyataannya, pengunjung gereja masih memarkir kendaraan mereka di tempat itu juga. Mungkin diperlukan tanda yang lebih tegas lagi, pikir sang pendeta. Kemudian ia mengubahnya menjadi: "Tuhan menyediakan tempat ini untuk hamba-Nya". Namun, hal ini pun tidak membuahkan sesuatu yang diharapkan.

PENDETA LUPA NAMA

Submitted by Tim i-Humor on Tue, 01/20/2009 - 13:15

Seorang pendeta menyiapkan diri untuk memberkati suatu pernikahan sesaat sebelum ibadah minggu dimulai.

Setelah doa ucapan syukur, ia berencana memanggil pasangan yang akan menikah ke altar untuk diberkati secara singkat di depan jemaat.

Namun, ia sama sekali tidak ingat nama pasangan yang akan diberkatinya. Akhirnya ....

PENDETA VS PETUGAS PARKIR

Submitted by admin on Tue, 06/24/2008 - 09:29

Seorang pendeta meninggalkan pesan pada secarik kertas yang diletakkan di antara kaca dan "wiper" mobilnya. Pesan itu berbunyi: "Sudah sepuluh kali saya berkeliling blok ini, tidak ada tempat parkir yang saya temukan, maka saya terpaksa parkir di sini. Ampunilah kami akan segala kesalahan kami."

Tentang Kami

Situs yang berisi kumpulan humor-humor bersih dan Kristen yang tidak mengandung unsur-unsur SARA dan pornografi.
Selengkapnya

Berlangganan
i-Humor SABDA

Dapatkan humor-humor segar untuk menemani hari-hari Anda.

Kontak Kami | Buku Tamu | E-Mail: webmaster(at)sabda.org
Disclaimer | i-Humor © 2003-2019
Bank BCA Cabang Pasar Legi Solo - No. Rekening: 0790266579 - a.n. Yulia Oeniyati
Laporan Masalah/Saran