JATUH DI GOT

Tim i-Humor's picture

Seorang pastor tua di Amerika Latin, yang sudah 40 tahun bertugas di sebuah gereja, merasa sangat kecewa. Ia bahkan sempat merasa harus meninggalkan jemaatnya, lantaran selama 40 tahun itu, setiap ada pengakuan dosa, dosa yang paling banyak didengarnya dari umatnya adalah dosa "selingkuh".

Ia merasa gagal membina moral umatnya itu selama 40 tahun. Umatnya merasa kasihan juga dengan pastor tua itu. Akhirnya, mereka semua sepakat bahwa ketika melakukan pengakuan dosa, kata selingkuh diganti dengan istilah "jatuh di got".

Setiap kali mereka mengaku dosa, mereka berkata, "Bapa, saya telah jatuh di got minggu ini." Begitu seterusnya; hampir semua umat mengatakan dosanya dengan, "jatuh di got".

Pastor itu merasa heran. Ia akhirnya memanggil kepala desa dan berkata, "Pak Kepala Desa, ke mana saja kau gunakan uang negara? Jalan di desa ini tidak kau buat baik. Mengapa semua umat mengaku jatuh di got?"

Si Kepala Desa yang tahu maksud istilah itu tertawa terpingkal-pingkal.

Pastor itu marah, "Kamu tertawa? Istrimu saja seminggu ini mengaku 3 kali jatuh di got!!!"

Kepala Desa langsung pingsan.

[Sumber diambil dan disunting dari: http://www.ketawa.com/2012/08/8095-jatuh-di-got.html]

Bertolong-tolonganlah menanggung bebanmu! Demikianlah kamu memenuhi hukum Kristus. (Gal. 6:2)

Tinggalkan Komentar