TIDAK BERHENTI MENGELUH

Tim i-Humor's picture

Seorang pria setengah baya menjadi muak dengan umat manusia dan memutuskan untuk menghabiskan sisa hidupnya di sebuah biara. Kepala biara memperingatkannya bahwa dia harus mengambil sumpah diam dan menjalani sisa hidupnya sebagai seorang juru tulis.

Pria tersebut menjawab, "Tidak masalah. Saya sudah muak berbicara."

Sepuluh tahun berlalu dan kepala biara memanggil pria tersebut. Dia memberitahunya bahwa dia adalah biksu teladan dan seorang juru tulis yang baik, dan bahwa mereka sangat senang memilikinya. Sesuai dengan tradisi, dia diizinkan untuk mengatakan dua kata. Ketika ditanya apakah dia memiliki sesuatu untuk diungkapkan, pria tersebut mengangguk dan berkata, "Makanannya dingin." Kepala biara kemudian menyuruhnya untuk kembali.

Sepuluh tahun kemudian, dia kembali dibawa ke hadapan kepala biara dan sekali lagi diberitahukan akan betapa bangganya mereka dengan kinerjanya. Dia sekali lagi diizinkan untuk mengatakan dua kata jika dia mau. Pria tersebut berkata, "Kasurnya keras," dan kemudian dikirim kembali bekerja.

Sepuluh tahun lainnya berlalu dan sekali lagi kepala biara memanggil pria tersebut, memberitahunya bahwa dia adalah biksu terbaik yang pernah mereka miliki, dan bahwa dia diizinkan untuk mengatakan dua kata lagi. Pria tersebut mengangguk dan berkata, "Saya berhenti."

Kepada pernyataan ini, kepala biara menjawab dengan nada kesal, "Tidak mengejutkan bagi saya. Anda tidak berhenti mengeluh sejak Anda sampai di tempat ini."

[Diterjemahkan dari: Buku "A Minister, a Priest, and a Rabbi"; Halaman 198-199]

"Demikian juga Roh membantu kita dalam kelemahan kita; sebab kita tidak tahu, bagaimana sebenarnya harus berdoa; tetapi Roh sendiri berdoa untuk kita kepada Allah dengan keluhan-keluhan yang tidak terucapkan." (Roma 8:26)

Tinggalkan Komentar